Balada ART

4:03:00 PM




Udah lama mau cerita soal ini tapi ga jadi-jadi terus. Pas baca blogpost Cheesie yang tentang ARTnya yang "ngulah" dan finally doi milih tanpa ART akhirnya baru deh keingetan hahaaa 😅 

Sejak hamil tahun lalu, saya dan suami berembuk tentang merekrut ART buat jaga bayi mengingat kami berdua kerja full time. Orang tua saya tinggal di Bandung, impossibru buat dimintai tolong ngasuh bayi. Sementara mertua tinggal di Cinere yang macet banget ituuuh, effort banget lah buat kesini jagain bayi, lagian secara fisik juga tampaknya ga memungkinkan. So solusinya, mau coba pake mbak. 

Pake mbak ini pro dan kontra lah ya. Saya pun walo saat itu memutuskan untuk pakai mbak bukan berarti tanpa kontra. Kontranya bukan sama pihak lain kok tapi sama diri sendiri huehuehue.

Galau beudh deh mikirin mulai dari tanggung jawab sebagai employer (yang ujung-ujungnya jadi ngeluh tentang rumitnya jadi orang dewasa), terganggunya privacy (no more nonton TV sambil ngangkang berceldal doang), sampai khawatir bayinya diapa-apain *ketokmeja* atau bahkan takut bayinya ntar lebih nempel sama mbak daripada sama saya (hiks).

Tapi setelah mengingat dan menimbang, akhirnyaaa mantap untuk memutuskan pakai mbak. 

Mengingat nyari mbak itu gampang gampang susah, kami pun nyiapin plan B, yaitu memanfaatkan fasilitas TPA yang ada di kantor. Iyes, di kantor alhamdulillah banget ada TPA, baru aja berdiri sekitar setahun. Saya baru nanya-nanya sekilas doang sih karena udah niat kan ntarnya mau pake mbak jadi TPA tu dijadikan last resort.

Back to ART. 

Ipar saya bantuin nyari dan singkat cerita akhirnya dapet lah ya. Deal sama mbaknya untuk mulai kerja sama saya setelah Lebaran, pas saya udah mulai cuti bersalin. Lega banget rasanya. Taunyaaa, menjelang bulan-bulan akhir doi berubah pikiran. Jengjeng. 

Sebel banget kan. Alesannya katanya karena ga mau di apartemen, takut sepi lah, bosan lah, ga biasa lah endesbre endesbre. Yang mana disini saya sedikit gagal paham karena dari awal udah dibilangin sama ipar saya kalo nanti tinggalnya di apartemen dan doi setuju. 

Ah sudahlah. Omongannya aja ga bisa dipegang, saya menghibur diri dengan berpikir lebih baik tahu sekarang daripada nanti-nanti. Macem orang patah hati aja karena habis diPHPin #padahalmemangiya

Pas lagi pusing-pusing mikir mau nyari mbak dimana lagi tetiba datenglah mbak M. Dia denger kabar dari pembantunya ipar saya dan cuuuus tanpa pikir panjang doi langsung meluncur dari kampungnya nun jauh di sana. Sebelum stay di tempat saya, dia di"tatar" dulu sama mertua selama kurang lebih 2 minggu. Sekilas pandang pengamatan ipar dan mertua saya, si mbak ini cukup baik dan bersih kerjanya. Dia juga punya anak kecil jadi diharapkan ada rasa-rasa lah dalam ngurus bayi.

Mbak M mulai stay sama saya di bulan Agustus tahun lalu. HPL saya tanggal 31 Agustus dan saya udah cuti bersalin. Suami sih masih kerja kayak biasa. Apartemen kami tu mungil banget, ga banyak juga yang bisa dibersihin dan bayinya kan belom lahir ya bo jadi si mbak ini awal-awalnya tampak mati gaya mau ngapain lagi setelah beberes rumah yang jam 7 pagi juga udah kelarrr. 

Setelah bayinya lahir, baru deh berasa lol. Mbak M ini saya perhatiin sih sayang lah sama Galuh. Ada masanya bahkan saya sedikit jealous karena dia tampak bener-bener enjoy sama Galuh, maunya sama-sama Galuh terus. Mana Galuhnya anteng banget pulak kalo sama dia, tidaaaaakkkkk~ *jambakjambakrambut* 

Yang mana walaupun itu menyakitkan buat saya yang posesip ini tapi tetap harus disyukuri karena itu sejuta kali lebih baik daripada anaknya diapa-apain yekaaaan.

Menjelang akhir tahun, mbak M ijin pulang kampung. Rencananya dia akan mudik tepat pada hari Natal, dan balik lagi tanggal 2 Januari. Saya lalu ngabisin cuti tahunan saya dan cuti mulai dari tanggal 18 Desember, ngantor lagi tanggal 4 Januari jadi saya bisa ngurus Galuh selama dia ga ada.

Tapi tanggal 22 Desember akhirnya dia mudik duluan karena sakit. Dia maksa pulang karena katanya percuma saya disini kalo sakit juga, ga bisa kerja, ga bisa ngapa-ngapain, malah ngerepotin Ibu. Ok fine. Sebelum dia pulang saya masih nanya sekali lagi kalo dia bener kan balik lagi kesini tanggal 2? Iya katanya, insya Allah kalo ga ada apa-apa saya balik lagi tanggal 2. Dia mudik hari itu juga, sebelum pergi dia sambil nangis cium Galuh dulu, sebelumnya dia ga pernah/ga berani cium Galuh di depan saya.

Hmm..

MNCRGKN SKL.. 

Tiada kabar berita kalo dia udah nyampe sampai akhirnya tanggal 26 Desember dia nelpon ngasitau kalo apa hayo tebaakkkk???
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.

Kalo dia ga akan balik lagi wtf.

I KNEW IT!!!!!!!!!!!!!!11

Alesannya ga ada yang jaga anaknya di kampung karena kakaknya yang biasa jaga anaknya akan sibuk banget karena udah masuk musim tanam. Yang menurut insting saya adalah bullshit dusta belaka 🙊 tapi siapa lah yang tahu kebenarannya #misteriilahi

"Saya ngasitau sekarang mumpung Ibu masih cuti jadi Ibu bisa cepet cari ganti. Bukannya saya ga betah bu, kan Ibu tau saya disana gimana kerjanya, tapi ya saya mah gimana atuh tergantung keadaan disini. Nanti-nanti sih saya pasti cari kerja lagi. Gaji saya bulan ini tolong ditransfer aja ya bu". 

Sigh.

Mixed feelings.

Saya sebel, kesel, berasa dikhianati tapi yang bikin paling nyess banget itu adalah saya kasian sama Galuh. Dia hampir 4 bulan waktu itu, dari lahir udah diurus sama si mbak, udah lengket sama si mbak trus tetiba ditinggalin aja kayak gitu. Tega nian~ T____T

Mungkin karena ini adalah pengalaman pertama saya jadi employer jadi dia mendadak keluar ini bikin saya baper. Seriusan, like, bertanya-tanya salah gw dimana yak? Perasaan saya (perasaan saya lho ya) doi diperlakukan dengan sangat baik. Masuk tengah bulan saya hitung gaji full, kerja belum genap dua bulan udah minta cuti seminggu karena ada hajatan di kampung saya kasih ijin, ga potong gaji. Pinjem duit buat ongkos, juga dikasih. Makan juga ga dibedain. Pendeknya, apa sih yang ga gw beri, halah.

So why mbak, why?
.
.
.
.
.

Sudahlah.

Ga mau kerja disini ya sudah, saya ga akan maksa. Saatnya move on.

Saya sempet galau lagi soal rekrut ART baru. Soalnya memang bener-bener kaya nyari jodoh, cocok-cocokan kan. Dan kejadian sama mbak M ini lumayan bikin kapok. Tapi saya bersyukur masih punya plan B which is TPA kantor. Saya dan suami sepakat mau coba TPA instead of nyari ART lagi. Memang agak rempong tapi ya bisa dilakukan sih.

Akhirnya 4 Januari 2016 Galuh perdana masuk TPA, yaaayyy~

Pas banget usianya 4 bulan. Sekarang Galuh 7 bulan, ga kerasa udah 3 bulan aja di TPA. So far so good sih, ga perfect tapi masih bisa ditolerir. Lebih capek juga karena kita masih harus beberes rumah juga pulang kantor but it's ok, masih kehandle. 

Sekarang udah sepakat mau gitu aja ah prinsipnya. "Selama masih bisa kehandle".

Capek? Ga nyaman? Rempong?
Issokayyy selama masih bisa kehandle lolololol self comfort maksimal.

Ada beberapa hal yang saya kangenin saat punya ART. Kangen rumah bersih, piring udah dicuci, baju udah disetrika, lantai dipel tiap pagi. Saya pun bisa tidur lebih cepet tiap malem, biasanya sih sambil nidurin Galuh ikutan tidur juga, ga perlu bangun lagi buat bersihin dapur, nyetrika dan nyiapin makan Galuh kaya sekarang haha. Dulu juga bisa ninggalin Galuh di rumah buat pacaran sama suami sebentar. 

Tapi semenjak ga pake ART lagi, ada feeling gimanaaa juga gitu rasanya sama Galuh. Saya berasa lebih.. deket.

Dulu, jujur aja saya dan suami ga berani pergi kemana-mana sama Galuh tanpa bawa mbak :x Ga pede gitu rasanya, khawatir nanti kalo nangis gimana, kalo rewel gimana. Karena kalo Galuh nangis, dulu yang bisa diemin cuma si mbak. Seperti yang saya bilang sebelumnya, itu lumayan bikin jealous. Galuh kalo nangis, saya gendong tetep nangis. Begitu dipindah ke si mbak, belum juga digendong, baru kena tangannya aja langsung cepppppp diem :x  

Tapi sekarang nggak lagi, sekarang maunya sama saya MUAHUAHUAHUA *bangga*. Lagi nangis begitu digendong mama langsung diem padahal digendong abahnya aja masih nangis juga kadang-kadang.

Dan tentu saja, sekarang mah berani kemana-kemana bertiga sama suami dan Galuh. Iya lah, udah ga ada pilihan lolololol, eh tapi beneran lho sekarang kita udah lebih pede dan nyaman dalam ngurus Galuh hehehehe.

Jadi kesimpulannya?

Ga ada lol. Cuma sekedar pengalaman pertama saya punya ART dan kemudian tanpa ART. Saat ini sih so far masih kehandle haha #konsisten. Namun tidak menutup kemungkinan nanti di masa depan akan punya ART lagi. Sekarang sih, yaaa mau menikmati dulu aja lah masa-masa ini, segala pahit, manis dan asemnya. Syukur-syukur ntar berapa belas atau puluh tahun lagi yang kerasa manisnya doang huehuehuehue 

You Might Also Like

0 comments

SUBSCRIBE