Bumil Terbang

2:33:00 PM




Ok, jadi mau cerita sedikit soal pengalaman saya terbang dalam kondisi hamil. Minggu lalu saya sempet galau maksimal kebingungan karena ada kerjaan kantor yang mengharuskan saya terbang ke Jogja. Sebenernya saya udah pernah beberapa kali terbang pas lagi hamil tapi saat itu masih awal-awal kehamilan yang perut buncitnya belum keliatan, jadinya pas terbang biasa aja, ga ada prosedur khusus yang saya lewati. Pas terbang pun, alhamdulillah aman aja.

Nah saat terbang yang kemaren ini usia kehamilan saya udah 26 minggu, udah keliatan lah buncitnya. Udah ga mual muntah lagi jadi harusnya sih lebih nyaman ya terbangnya. Pertanyaannya, boleh terbang ga? Prosedurnya gimana? Aman ga?

Dari yang saya baca, boleh kok terbang  dan selama kehamilannya ga bermasalah, aman-aman aja tuh. Sebenernya kalo mau terbang itu memang paling nyaman di trimester dua. Rata-rata bumil udah ga mual muntah lagi kaya trimester pertama tapi juga belum pegel, bengkak dan begah kaya di trimester tiga. Palingan beser aja sih, yang bisa diakalin dengan duduk di aisle biar gampang ke toilet.

Jujur kalo saya sih ga khawatir terbangnya tapi lebih khawatir kalo maskapainya rese prosedurnya, apalagi setelah browsing cerita orang macem-macem. Ada yang lancar-lancar aja tanpa surat dokter, ada yang dimintain surat dokter, ada juga yang surat dokter ditolak dan harus diperiksa sama dokter jaga di bandara dll.

Lebih baik baca peraturan dari maskapainya. Kebetulan saya pake Garuda yang aturannya kaya yang terlampir di bawah.

Kesimpulannya aman lah buat saya yang masih 26 minggu. Ga ada nyebut surat dokter, cuma isi form aja. Nah buat pastinya lagi, saya nelpon call centernya dan dirujuk ke klinik GSM (Garuda Sentra Medika). Kalo kata orang dari klinik GSM sih perlu bawa surat keterangan hamil dan layak terbang dari dokter kandungan pribadi dan diserahin ke petugas di counter check in.

Disitu saya merasa galau 😣 karena sesungguhnya saya males ke dokter buat minta surat saya yakin surat ini ga perlu-perlu amat (kan di FB resminya cukup isi form aja ceunah). Saya lalu nelpon ke dokter saya nanya boleh ga saya terbang? Boleh katanya. Saya harus bawa surat dokter ga? Terserah, kalo perlu ya kesini aja. Jengjengjeng males galau.

Saran Mz sih, “Udah, biar tenang berangkatnya bawa aja surat dokternya”. Jadilah saya pulang kantor mampir ke RS buat minta surat dokter, kebeneran pas jadwal prakteknya. Dikasih lah tu surat, walo katanya kalo ga diminta sama petugasnya ga usah dikasih liat, soalnya kadang kalo dikasih liat malah ribet ditanyain ini itu. Ok sip.

Pas hari keberangkatan sih alhamdulillah ga ada masalah, lancar aja. Saya ga ngasih liat suratnya tapi pas check in sih saya bilang ke mbaknya kalo saya lagi hamil, ada perlu ngisi form gitu ga? Saya diarahin ke satu counter yang mas-masnya setelah tahu usia kehamilan saya masih di bawah 32 minggu langsung dengan sigap ngasi form untuk ditandatangani.

Halaman pertamanya sih tentang detail kehamilannya, usia kandungan, kehamilan keberapa, ada kelainan ato masalah kesehatan ga. Tinggal dicentang-centang aja. Halaman kedua formnya itu surat pernyataan yang intinya sih kalo ada kenapa-kenapa ntar kita siap tanggung sendiri resikonya. Formnya ditandatangani, ga usah pake materai kalo saya waktu itu sih. Udah, gitu doang.

Pas mau pulang ke Jakarta juga alhamdulillah begitu. Saya lapor pas check in, ada form yang harus diisi ga? Lebih ringkes lagi formnya, mbaknya yang isiin (usia kandungan, tanggal lahir, no KTP dll), saya cuma tandatangan. Pas mau naik pesawat salah satu petugas bandara ada yang nyegat sih “Maaf, ibu saya liat lagi hamil ya?” yang langsung cepet-cepet saya jawab “Oh iya, saya udah lapor dan isi form tadi”. Lalu saya dipersilakan masuk pesawat deh hehe 😁

Saat ini sih saya belum ada rencana terbang lagi walau ada lah kepengen babymoon kemana gitu tapi tampak mefets waktunya. Saya ngikut peraturan dan kata dokter aja deh, maksimal usia kehamilan 32 minggu. Ga usah ngoyo mau terbang kalo udah deket-deket harinya ato kalo kandungannya bermasalah.

Dokter kandungan saya sempet cerita kalo salah satu pasiennya ada yang hamil 37 minggu, udah pernah caesar dua kali, mau terbang jarak jauh pulak ke Amerika sono. Doi minta surat dokter, ya jelas kaga dikasih lah ya sama dokternya, bisa berabe kalo kenapa-napa.

Etapi si ibu ini nekat terbang dan lolos aja lho dari pengamatan petugas bandara karena dia ngakalin pake baju kaftan yang longgar longgar gitu biar perutnya ga keliatan 😱 Wow, so berani, much nyali, such pede. Akuh takjuuub~ Untungnya ga kenapa-kenapa doi, sampai dengan selamat dan melahirkan di sana. Tapi da aku mah penakuuut safe player, jadi manut sama dokter aja deh daripada menyesal belakangan 🙈

You Might Also Like

1 comments

  1. Haduuuhh mupeng yaa babymooon.
    Aku kehamilan pertama dan lagi ikut lomba terbang gratis sama Traveloka.
    Mudah-mudahan aku bisa menang dan jadi terbang ke Batam. Mumpung usia kehamilan nanti baru sekitar 24 minggu :D

    Sehat-sehat terus yaa mbaak sama dedek bayinyaaa.
    Ibu hamil emang auranya beda ya. Ngebaca ceritanya juga gimanaa gitu :)

    ReplyDelete

SUBSCRIBE